Petani Keluhkan Harga Rumput Laut Semakin Menurun

oleh

Penulis : Nanang

PAMEKASAN, SOROTPUBLIK.COMPara petani rumput laut di Dusun Jumiang Desa Tanjung Kecamatan Pademawu Kabupaten Pamekasan Madura Jawa Timur, Saat ini mulai mengeluhkan harga hasil produksi rumput lautnya semakin menurun.

Pasalnya, dalam satu ancak bibit rumput laut yang di pasang sebanyak 150 kilogram, setelah dirawat sekitar 40 hari tanam dan sudah bisa dipanen dengan hasil produksi mencapai 500 sampai 700 kilogram itu, kata para petani setempat akhir-akhir ini harganya tidak begitu menguntungkan karena mengalami penurunan terhitung sejak 1 bulan terakhir.

“Hasil panen kali ini memang melimpah ruah, karena cuaca sangat mendukung. Kendati demikian, harga rumput laut hasil panen yang semula Rp.12.000,-/Kg, (perkilogram), kini turun menjadi Rp.9.000,- perkilogramnya untuk rumput laut basah,” Kata Karim, salah seorang petani budidaya rumput laut Dusun Jumiang Desa Tanjung Pademawu Pamekasan, Selasa (30/05).

Turunnya harga rumput laut hasil panen para petani budidaya rumput laut dusun jumiang desa tanjung kecamatan pademawu pamekasan, memang kerap kali terjadi disaat hasil panennya meningkat. Disenyalir, kondisi itu terjadi karena monopoli tengkulak setempat.

“Kami rasa itu yang juga menjadi faktor dominan turunnya harga rumput laut, sebab tengkulak yang ada di daerah kami hanya ada satu dan saya rasa hanya dia yang bisa memainkan harga,” Tegas Karim, mewakili para petani setempat.

Kondisi itu, juga terkesan larut begitu saja tampa ada langkah solutif dari pihak pemerintah setempat untuk mencarikan pangsa pasarnya. Para petani, seolah-olah terpaksa harus berpangku tangan diatas nasibnya sendiri. Meski sebelumnya, Pemkab setempat telah memberikan bantuan kepada para petani agar tetap terus membudidayakan rumput laut.