Kodam V Brawijaya Nilai TMMD Wujudkan Masyarakat Sadar Hukum di Jawa Timur

oleh
Salah satu kegiatan penyuluhan hukum tahun 2019 oleh TMMD di Kabupaten Jember. (Foto for SorotPublik)

Penulis: Pendam/Kiki

SURABAYA, SOROTPUBLIK.COM – Program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) di Provinsi Jawa Timur diakui pihak Kodam V/Brawijaya membawa dampak positif yang sangat besar bagi warga yang tinggal di daerah terisolir.

Bukan sebatas pembangunan fasilitas umum saja. Namun, Satgas juga memiliki kewajiban untuk meningkatkan SDM warga di lokasi TMMD.

Dansatgas TMMD Kodim 0827/Sumenep, Letkol Inf Ato Sudiatna menjelaskan, pihaknya sengaja menggandeng beberapa stakeholder terkait guna mengembangkan wawasan masyarakat di lokasi sasaran TMMD berlangsung.

“Terutama mengenai hukum. Sebab, warga di daerah pelosok Sumenep masih belum begitu memahami tentang hukum,” ujarnya ketika di konfirmasi, Sabtu (23/03/2019) siang.

Tidak hanya itu, upaya yang sama juga dilakukan oleh Satgas TMMD Kodim 0827/Jember. Letkol Inf Arif Munawar menegaskan, maraknya peredaran narkotika dan obat-obatan terlarang di Indonesia saat ini seakan menjadi pantauan tersendiri bagi dirinya.

Bahkan, kata Dandim Arif, warga juga dibekali pemahaman tentang bahaya laten komunisme dan paham radikalisme yang saat ini mulai merajalela.

“Sangat disayangkan kalau barang-barang haram (narkoba) dan paham tersebut sampai mempengaruhi warga,” ungkapnya.

Tak tanggung-tanggung, demi mewujudkan kesadaran masyarakat terhadap hukum, Satgas juga mendatangkan berbagai pihak, termasuk Kepolisian hingga pihak BNN ke lokasi sasaran TMMD.

“Mulai dari Kepolisian, BNN sampai Bakesbangpol kita datangkan untuk memberikan wawasan ke masyarakat,” tutur Dandim Arif.

Kepala Dusun Anjung Babi, Kecamatan Sumberjambe, Kabupaten Jember mengungkapkan, sosialiasi mengenai hukum dinilai sangat penting untuk digelar di desanya.

Pasalnya, kata Ahmad Qolbi, selama ini warganya terkesan enggan untuk memahami betapa pentingnya mewujudkan lingkungan yang sadar dan taat akan hukum.

“Bagaimana ya Pak, soalnya hampir belum pernah ada sosialiasi seperti itu,” katanya.

“Ya baru ini saja pas ada TMMD. Kemarin warga dikumpulkan di balai desa, terus diberikan pemahaman tentang hukum,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) V/Brawijaya, Kolonel Inf Singgih Pambudi menjelaskan, sosialisasi tentang hukum dinilai sangat penting untuk dilakukan di lokasi TMMD.

Sebab Indonesia, kata almameter Akmil tahun 1997 tersebut, merupakan salah satu negara yang menjunjung tinggi norma-norma peraturan, maupun hukum yang sudah berlaku.

“Ada program khusus di TMMD, namanya program Masdarkum. Program itu, melibatkan semua pihak dan memberikan pemahaman kepada warga betapa pentingnya menjadi masyarakat yang taat akan hukum,” bebernya.

No More Posts Available.

No more pages to load.