Tradisi Ojung, Tradisi Kekerasan Memanggil Hujan

oleh

Penulis : Heri

SUMENEP, SOROTPUBLIK.COM – Ojung adalah salah satu budaya yang dimiliki oleh Madura.Yang tumbuh dari Kabupaten Sumenep. ritual tradisi bertarung menggunakan tongkat rotan yang berkembang di Kecamatan Batu Putih, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur.

Konon, ojung pertama kali dipakai oleh empat bersaudara yang sedang mencari sumber mata air. Saat mata air yang mereka miliki telah mengering, mereka saling berlatih satu sama lainnya di atas bukit secara bergiliran dan salah satu mereka menjadi wasitnya. Setelah itu mereka menemukan sumur mata air yang sampai sekarang menjadi tempat bermain ojung setiap tahunnya.

“Menurut cerita ojung ini di lakukan sebagai ritual pemanggil hujan, mungkin hampir sama dengan solat Istisqha,” tutur Ilyas salah satu warga Desa Kolpo Kecamatan Batu Putih.

Masing masing Pemain memegang tongkat seukuran 110 cm, juga menggunakan pelindung kepala berbentuk kerucut yang terbuat dari karung goni. juga dilengkapi dengan kerangka dari sabut buah kelapa dan di sampingnya dipakai sebilah kayu yang berfungsi membelokkan pukulan yang mengarah ke wajah.

Pemain juga membutuhkan banyak sarung. Sebuah sarung digulung sebagai Odheng di bawah alat pelindung kepala; sarung lain dipakai untuk membalut sebagian tangan kiri hingga pergelangan yang berfungsi sebagai tameng, dan satu sarung dikenalan di pinggang. Menariknya pemain tidak menggunakan baju dan telanjang kaki.

Permainan  ditengahi oleh wasit.  Permainan dianggap selesai apabila wasit telah menentukan siapa pemain yang terluka terlebih dahulu atau pemain yang tongkatnya jatuh lebih dahulu. Pada pertandingan tertentu, wasit berhak menghentikan pertandingan yang menurutnya berat sebelah. Setiap pertandingan selalu diiringi oleh music tradisional dan nyanyian Madura atau biasa disebut dengan kidung-kidung kemaduraan.

“Biasanya ada iringan music tradusionalnya. Musik ini tidak akan ditemukan di daerah lain selain di ritual ojung ini,” pungkas Ilyas.