Legenda Sotok, Napak Tilas Jejak Raja dan Wali di Gerbang Salam (1)

oleh -608 views
Sotok
Perempatan Sotok di Pademawu, Pamekasan. (Foto Istimewa)

PAMEKASAN, SOROTPUBLIK.COM -“Turun Sotok,” kata jurnalis media ini pada kondektur bus jurusan Sumenep-Surabaya, pagi itu.

Sotok merupakan nama tempat di Pademawu, Pamekasan. Lokasi ini memang menjadi bagian dari rute perjalanan bis angkutan umum sejak terminal Pamekasan dipindah. Petunjuk turun di sana didapat sorotpublik.com dari seorang teman di Desa Murtajih, Pademawu. Pademawu saat ini menjadi nama salah satu kecamatan di Bumi Gerbang Salam.

Setelah berhenti di perempatan jalan yang disebut Sotok itu, media ini pun turun. Sejurus setelahnya bus yang sebelumnya ditumpangi melesat kembali kejar setoran.

Usai turun, pandangan langsung mencari bangunan masjid. Masjid Sotok namanya. Karena memang berada di daerah Sotok. Tujuan utama sorotpublik.com di samping nyalase ke Maqbaroh Kiai Agung Raba di Murtajih.

Sambil menunggu jemputan, media ini masuk serambi masjid. Ke toilet sebentar, ambil wudlu’, lalu masuk masjid. Damai di sana. Lalu lalang kendaraan dan bus sesekali mampir dalam suasana kala itu.

Bangunan masjid Sotok cukup bagus. Sudah dipugar. Puluhan tahun lalu, masih tak seapik kini. Mungkin telah mengalami proses pemugaran beberapa kali. Kebetulan tak ada yang bisa dimintai keterangan soal tersebut kala itu.

Konon, masjid ini sudah ada sejak ratusan tahun silam. Tepatnya sejak abad 17 Masehi. Kala itu Pamekasan masih berbentuk kerajaan. Raja legendaris waktu itu ialah Panembahan Ronggo Sukowati. Yang mana kala itu agama Islam di Pamekasan telah menjadi agama resmi.

Meski belum bisa dipastikan masjid Sotok sudah dibangun di abad tersebut, setidaknya, nama Sotok dimulai dari abad 17. Kisahnya terpatri di benak generasi antar generasi. Namun bisa jadi kisah ini tidak diketahui semua orang di Gerbang Salam. Karena berupa cerita tutur. Baru kemudian ditulis ulang di Buku “Kiai Agung Rabah, Rabah dan Sejarahnya” (2018), susunan Abdul Hamid Ahmad dengan editornya RBM Farhan Muzammily.

Dalam bahasa Madura, Sotok bermakna dorong. Kata itu mengacu pada sebuah kisah saat kereta kencana Raja Pamekasan terjebak dalam kubangan rawa. Kereta pun tak bisa jalan. Kuda yang menariknya tak mampu meski telah mengerahkan segenap tenaga.

Akhirnya, sang Raja memerintahkan beberapa pengiringnya untuk mendorong kereta. Namun sebelum itu sang Raja terlebih dulu turun. Beliau memerintahkan segenap pengiring untuk menyiapkan sebuah tempat. Raja ingin shalat, karena sudah masuk pada waktunya.

Nah, lokasi shalat itu, konon berada di lokasi Masjid Sotok saat ini berdiri. Bayangan sorotpublik.com pun melesat pada imajinasi. Membayangkan suasana kala itu, yang konon sejauh mata memandang merupakan rawa. Raba kata bahasa Maduranya.

Tak terbayangkan bagaimana situasi dan kondisi saat Raja mendirikan shalat. Shalat berjamaah lagi. Sedangkan kondisi waktu itu tengah terjebak masalah. Tentu beda kondisinya dengan media ini saat berada di masjid Sotok yang sangat apik.

Tet.. tet..

Bunyi klakson mobil di seberang jalan membuyarkan imajinasi. Jemputan datang. Sorotpublik.com pun bersiap menuju kendaran bercat abu-abu tua itu. (bersambung)

Penulis: Em Farmuz
Publisher: Kiki